Kamis, 28 Februari 2013

Limbah Udara yang Berbahaya

gas berbahaya
Limbah merupakan sisa dari kegiatan atau aktivitas manusia. Perkembangan teknologi mendorong makin banyak limbah yang dibuang ke lingkungan salah satunya limbah berbentuk gas.
Jenis limbah gas yang berada di udara terdiri dari bermacam-macam senyawa kimia. Misalnya, karbon monoksida (CO), karbon dioksida (CO2), Nitrogen oksida (NOx), Sulfur oksida (SOx), asam klorida (HCl), Amonia (NH3), Metan (CH4), Klorin (Cl2). Limbah gas yang dibuang ke udara biasanya mengandung partikel-partikel bahan padatan, disebut materi partikulat.
Gas-gas tersebut termasuk jenis senyawa kimia yang reaktif sehingga apabila terpapar ke tubuh dapat bereaksi dengan banyak senyawa, yang dapat mengakibatkan terganggunya salah satu sistem tubuh normal. 
Karbon monoksida (CO) adalah senyawa yang bersifat sangat beracun karena dapat mengikat hemoglobin membentuk karboksihemoglobin. Kehadiran senyawa tersebut dapat menghambat penghantaran oksigen ke sel tubuh sehingga sel tubuh tertentu mengalami kekurangan oksigen, kondisi ini dapat menyebabkan kematian. 
Karbon dioksida (CO2) adalah lawan dari oksigen yang secara normal keduanya terdapat pada tubuh. Namun apabila jumlah CO2 meningkat melebihi batas normal akan menjadi racun untuk tubuh dengan cara memblok aliran oksigen di pembuluh darah ke sel atau jaringan. Kasus yang sering ditemukan adalah kematian yang mengakibatkan kematian akibat jumlah CO2 lebih banyak dari pada oksigen pada suatu ruangan tertutup seperti dalam mobil.gas beracun
Sulfur dioksida (SO2) dan sulfur trioksida (SO3) merupakan limbah industri terutama dari pembakaran bahan bakan fosil dan batu bara, termasuk gas yang berbahaya bila sampai masuk ke dalam paru-paru. Jumlah terbesar adalah SO2 namun dengan adanya oksidasi dengan udara SO2 dapat berubah menjadi SO3. Sulfur dioksida sendiri dapat mengiritasi saluran pernafasan sedangkan SO3 dapat bereaksi dengan air membentuk asam sulfat ( H2SO4 ) yang memiliki sifat korosif dan penarik air , sehingga bila masuk ke paru-paru akan mengakibatkan daerah tertentu dari paru-paru kehilangan air dan mengering.
Asam klorida (HCl) termasuk jenis asam kuat yang memiliki sifat korosif dan sangat reaktif, sehingga sangat berbahaya bila terkena dengan sel tubuh.
Amonia (NH3) adalah gas dengan bau yang khas namun dapat menyebabkan kerusakan pada saluran pernafasan. Menghirup senyawa ini pada konsentrasi tinggi dapat menyebabkan pembengkakan saluran pernafasan dan sesak nafas. Terkena amonia pada konsentrasi 0.5% (v/v) selama 30 menit dapat menyebabkan kebutaan.
Metan (CH4) merupakan senyawa organik paling kecil dengan reaktifitas yang tidak terlalu tinggi, tidak memiliki sifat sebagai racun, namun dapat bersifat asfiksian (menggantikan oksigen) sehingga dalam konsentrasi tinggi di udara terutama dalam gedung dapat menyebabkan kematian. Keracunan metana terjadi bila senyawa tersebut tercampur dalam minuman, dalam jumlah sangat kecil dapat menyebabkan kebutaan.
Klorin lebih terkenal sebagai senyawa pemutih yang berupa padatan atau cairan, padahal nama klorin sebetulnya milik Cl2 yang berbentuk gas. Bahaya dari gas klorin disebabkan sifatnya yang mudah beraksi dengan air membentuk asam klorida.
http://catatankimia.com/catatan/limbah-udara-yang-berbahaya.html

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar